Picking Choices

Jl. Jenderal Sudirman, Jakarta (i.pinimg.com)

“Nilai matematikmu aja segitu, nilai segitu mah belum cukup buat masuk 70..”

“Kamu masuk SMA 8 aja deh, mbak, nilainya cukup tuh. Daripada di SMAN 70 mending SMAN 8”

“Lo yakin mau masuk FK? saingan lo kan banyak, pinter-pinter lagi di kelas”

“Lo yakin, mut, mau daftar spesialisasi itu? kan saingannya banyak”

“Kapan nikah, nduk? Jangan pilih yang ganteng-ganteng ya..”

Well, demikian beberapa sejumlah hiruk pikuk dialog yang muncul dalam hidup gw selama 20 tahun-an berkehidupan. Rasanya tiap gw inget, lukanya masih seger, padahal kejadiaannya udah lama.

Kadang gw sampe mikir, kok orang serasa berhak sembarangan bisa asal nyeplos tentang apa yang terbaik buat orang lain, yah? padahal jelas – jelas yang ngejalanin hidup itu diri sendiri.

Terkadang, kalimat itu datang dari nyokap. Gw bukan tipikal anak manis yang nurut kalo diajak berdiskusi. Tapi bukan anak yang sepenuhnya jadi pembangkang juga, hehe. Berat rasanya bilang, mungkin kalo bukan nyokap gw yang jadi nyokap gw, gw udah di buang kali ke bantaran kali — atau mungkin diasingkan di hutan?

Gw sering debat sama nyokap. Dari perkara remeh temeh nindik telinga yang kebanyakan, milih SMA favorit, milih jurusan kuliah, sampai selera cowok yang harusnya I keen on thriving. Endingnya? gw selalu berhasil mempertahankan aspirasi gw. Entah berujung nasib baik atau sebaliknya. Melelahkan? lumayan. Tapi gw udah terbiasa. Semua itu berbeda ketika gw mengutarakan niat jihad gw buat pursue spesialis yang gw inginkan, nyokap dukung abis-abisan, bahkan nemenin terbang ke timur pulau Jawa hanya untuk nemenin gw survey sekolahan, sembari beliau bersosial dengan kawan-kawan lamanya.

Masih segar di ingatan gw, betapa dulu gw bahagia setengah mati bisa tembus NEM UN SMP dengan rata2 9 koma. Akhirnya perjuangan gw pindah SMP dari Tangerang ke Jakarta demi bisa mengejar impian masuk SMAN favorit di Bulungan tercapai. Gw akhirnya bisa buktiin kalo gw mampu mencapai hal yang menurut orang ngada-ngada. Dan kalimat Pak Sarjono (masih idup gak ya doi?) “Nilai matematik-mu aja segitu, nilai segitu mah belum cukup buat masuk 70..” bisa gw patahkan dengan pencapaian nilai 9,5. Matematika memang momok, tapi Tuhan lebih sayang sama gw daripada mengamini stigma guru matematika gw itu dan mengirimkan gw guru matematika privat yang super sabar ke rumah.

Berbekal tekad dan semangat bisa satu almamater dengan Raditya Dika, gw membulatkan tekat untuk bisa tembus UN dengan nilai yang memuaskan. Well, turns out it goes better than expected. Nyokap ikut girang, saking excited-nya pun menyetir tujuan awal gw menjadi, “Kamu masuk SMA 8 aja deh, mbak, nilainya cukup tuh. Daripada di SMAN 70 mending SMAN 8”. WhEw.

Gw menolak, dengan alasan, gw ga pengen kalah saing. Gw terlalu cupu dan ciut nyalinya untuk sekolah di sana. Padahal simpel aja sih, gw terlalu takut gak bisa disiplin dan cope up dengan budaya belajar SMA negeri terbaik se-Indonesia tersebut. Dan balik lagi, niat gw adalah mengikuti jejak Raditya Dika menjadi stand up comedian dan kakak sepupu gw, Metri Annisa, yang notabene pernah juara kelas dan jadi ketua OSIS di SMA di Jl. Bulungan, Selatan Jakarta tersebut. Gw lumayan ngeri sendiri sih pas denger gossip yang santer berseliweran saat tahun pertama, beberapa anak SMA 8 yang veter (gak naik kelas) gara-gara gak cukup nilainya buat naik kelas. Sistem belajar mereka emang super ketat, hampir mirip miniatur FK, karena ujian tiap hari.

Well, apakah gw menyesal masuk SMAN 70? gw harus jawab, harusnya gw nurut nyokap gw dulu buat daftar SMA 8.

Tanpa menjawab lebih lanjut tentang alasan statement di atas, di SMAN 70, gw lumayan sering cabut kelas karena terlalu sibuk organisasi. Dan tiba saatnya kenaikan kelas agit, gw dengan pedenya bilang, “Doain gw ya bisa masuk FK..” yang lantas tidak sering dibalas dengan, “Lo yakin mau masuk FK? saingan lo kan banyak, pinter-pinter lagi di kelas”

“Mut, lo digossipin tau di- circle x soalnya lo akhirnya masuk FK, gw tau soalnya gw ikut meet up di PIM blablablablabla”, sahut salah seorang teman laki-laki yang kemayu. Ternyata, gak perlu cabe rawit dan ulekan untuk menggeprek mulut pedas dan satire temen-temen gw di hujuthulup, cukup dengan notifikasi bahwa akhirnya saya berhasil tembus Fakultas kedokteran salah satu perguruan tinggi negeri di Jawa Tengah.

Entah harus berapa statement yang menggurui alih-alih memberi saran terbaik yang harus gw patahkan setelah ini. Gw ga ada maksud untuk jadi anak yang batu. It’s merely just because I know WHAT I WANT and WANT TO DO in life, and because someone thinks that the dream I have is different than their perspective, doesn’t mean it’s not important. I live my life once, and I’ll make the best out of it.

Cuma Tuhan yang bisa menjustifikasi dan menentukan, gw mampu atau nggak.

Gw mulai mencerna bahwa kadang selentingan pun berasal dari hati mereka yang hatinya dirundung akan ketakutan. “Lo yakin, mut, mau daftar spesialis itu? kan saingannya banyak” — padahal gw tau, dia sendiri yang takut karena terang-terangan punya tujuan yang sama dengan gw. Temen gw, dia gak jahat, dia baik, baik banget. Namun gw harus bilang bahwa: Kalo lo cari orang buat berbagi ketakutan sama lo, jangan gandeng tangan gw, karena gw ga takut. Pun kalo niat lo buat menjatuhkan mental gw, gw pun ga sampe hati berpikiran buruk tentang lo demikian. 🙂

Dan untuk statement paling terakhir, mungkin baiknya gw bahas lewat satu post khusus dengan gambar kue red velvet pada featured image nya.

Alright guys, udahan ngelanturnya, harusnya post ini dinamain tipsy post. Eh tapi tipsy kan haram.

Selamat berpuasa, I’m signing out 🙂