A lifetime experience: LULUS UKMPPD One Shot! — Muthia Kamal Putri, MD.

(intense heart beat sounds)

I would like to warn you all before further reading session, kalau lo sensitive sama postingan ini, mungkin memang tulisan ini bukan buat lo. Niat gw bikin postingan ini murni buat bantu teman-teman sejawat gw yang sering banget request “Mbak, tipsnya dong” , tanpa berniat mengumbar pengalaman pribadi.

So please, koass, enjoy the post. <3

Bismillahirrahmanirrahim.

UKMPPD (Ujian Kompetensi Mahasiswa Program Profesi Dokter)

merupakan satu-satunya ujian yang diselenggarakan oleh negara bagi calon dokter Indonesia untuk mendapatkan gelar dokternya. Ujian ini dulu lebih dikenal dengan nama Uji Kompetensi Dokter Indonesia (UKDI). Syarat utama untuk dapat mengikuti UKMPPD adalah setiap mahasiswa kedokteran harus menyelesaikan pendidikan preklinik, klinik, dan dinyatakan lulus oleh fakultas kedokteran masing-masing.

Ujian ini terdiri dari 2 bagian, yaitu CBT/Computer Based Test (tes berbasis komputer) dan OSCE/Objective Structured Clinical Examination (tes roleplay dokter dan pasien). Dalam satu tahun, setiap peserta memiliki kesempatan untuk mengikuti UKMPPD hingga 4 kali, yang biasanya diselenggarakan pada bulan Februari, Mei, Agustus, dan November, dengan jarak waktu setiap 3 bulan sekali. Peserta UKMPPD dinyatakan lulus dan mendapatkan gelar dokter apabila peserta berhasil lulus pada kedua tes tersebut (CBT dan OSCE). Apabila belum keduanya lulus, maka perlu mengikuti ujian ulang di bagian yang belum lulus pada periode selanjutnya (peserta dinyatakan sebagai retaker). (Sumber: https://www.dokcbt.com/tentang-ukmppd )

Ini adalah topik paling heartwarming sekaligus menyesakkan yang pernah gw tulis sejauh website ini berdiri. Jujur aja, ini bukan topik yang mudah buat gw, mengingat as the saying goes, “UKMPPD itu cukup sekali seumur hidup aja. Belajarnya berat, gw kalo ditest lagi juga belum tentu lulus” dari seorang sejawat setelah gw minta testimonialnya post perang besarnya. Lebay bgt temen gw ini, I know.

Tapi at the end, gw bisa sangat relate dengan apa yang doi bilang.

Perang besar.

Perang melawan ketakutan diri sendiri, stigma orang-orang, stigma terhadap diri sendiri, dan pikiran distraksi liar yang malang melintang sebelum dan journey ini berlangsung. Tiap individu punya kisahnya masing-masing. This way I am mentioning, a very own obstacles that has written beneath each all of us: ujian di tiap rotasi departemen, berantem sama temen sejawat, homesick kronis tak terobati untuk mereka yang merantau demi mengenyam pendidikan dokter PTN, ditinggal orangtua yang sakit menjelang hari UKMPPD, dibully selama proses pendidikan dokter, ujian lovelife, ujian diajak lamaran, ujian ngamen, bahkan ujian sombong — mengecilkan beban ujian UKMMPD, dan ujian mental lainnya yang gak bisa disamakan tiap individu satu koass dan koass lainnya.

Terlepas dari itu semua, welcome, selamat datang di salah satu buah pikir gw. Terimakasih ya sudah mampir sejenak, mungkin di antara kalian lagi bingung mau mulai dari mana belajarnya atau hanya sekedar iseng baca sambil nunggu ngabuburit (kalo ini sih pasti yang baca lagi internship).

Without further info, gw bakal membagi ini semua lewat beberapa poin yang campur-campur antara akademik dan non akademik.

Be Your Own (and also your colleague’s) cheerleader

isn’t it contagious, to be able to wish everyone high hopes and courageous?

Kalau ada yang nanya sama gw, “Mbak, prepare belajarnya berapa bulan? Well, I’ve got to be honest: gw belajar sejak 3 bulan sebelum gw tempur UKMPPD November 2018. Pupus sudah harapan gw buat ikut UKMPPD Agustus karena beberapa problema akademik (dan attitude, hehe) yang gw alami selama masa kepaniteraan klinik. Gw akhirnya nekat ikut bimbel BIMBOY (Bimbel Bagas, Oso, Yefta) periode Agustus bersama teman-teman yang emang akrab dan satu pace belajarnya sama gw, sebut aja: Nadia Muqsitha, Alifiani Hapsari, Heidi Dewi Mutia, Fillia Kristiyawati Haryono, dan Hajar Arfita Audina. Gw nyicil soal bareng sama mereka tiap hari di bimbel dan kadang ikut juga geng teman begadang kalo lagi ngadain ujian bareng. Ada rasa tantangan tersendiri pas ngeliat mereka lancar banget jawabin soal, kontras bedanya sama gw yang masih 3 bulan lagi UKMPPD. Melihat mereka cas-cis-cus, bukan berarti gw jadi nyantai sih, gw tetep berprogress seolah-olah UKMPPD gw dekat dan tinggal hitungan minggu. Kenapa niat banget nyicil dari 3 bulan? karena gw mawas diri, mungkin kalo preparenya 1 bulan, secara mental hygiene juga ga sehat dan terburu-buru, dan pada akhirnya gw bimbel sambil nyicil dikit demi sedikit pemahaman teori dan asah soal.

nyicil di IBS, jaga OK sambil ngerjain soal bekas dikerjain temen.

Gak cuma belajar bareng aja, gw juga sebisa mungkin ngasih support moril (saat itu berupa kirim-kiriman snack) yang emang udah jadi tradisi di kalangan civitas koass pre-UKMPPD buat temen-temen gw yang bakal UKMPPD Agustus 2018. Saat itu, gw jadi bisa ngerti banget istilah temen rasa saudara kandung. Rasanya kayak bisa memposisikan diri bahwa yang bakal berjuang bentar lagi itu bukan seongok temen ketemu gede, tapi temen awal pertama ketemu kedokteran yang gatau istilah ‘titit’ itu ‘penis’ dalam istilah anatomi, temen se-PBL, temen ngabur kalo sendirian di kosan, temen yang dengerin curhatan nonsense sekalipun, rasanya kayak mau launching peserta hungergames yang mana mereka itu saudara sejawat lo sendiri.

Di sini, gw cuma mau bilang, gw ga hanya nyicil belajar, tapi juga nyicil doa. Iya, dari tiga bulan sebelum UKMPPD.

Dan, dapet support balik juga pas saat UKMPPD gw tiba:

Tapi, yang paling penting dari itu semua adalah be your own cheerleader, berterimakasih lah sama diri lo sendiri dan nyemangatin diri sendiri udah berjuang sekian tahun di kedokteran, I mean, you made this far. Dan bisa sampai di titik ini, itu semua adalah buah dari jerih payah diri lo sendiri kan? You’ve been in many obstacles, and just like the other one, you’ll gonna accomplish this.

Be Reaslitically ready

set goals, goals, goals, everyday.

Sebagai sharing, aku sarankan sebelum memulai, niatkan dulu, “Gw harus jadi dokter bulan ______” dan tolong kurangi hal-hal yang dapat mendistraksi goal kalian, lulus oneshot, seperti: kelayapan, kulineran demi memuaskan laper, nonton drama/ series netflix atau korea. Kondisikan fokus kalian pada satu tujuan: LULUS ONESHOT. Dan jangan dulu ngamen/ ambil job sebelum benar-benar legal bergelar dokter (dr.).

Kalo dulu motivasi berbesar gw adalah, “Kalo gw sampe gak lulus oneshot, yang bakal seneng atas penderitaan gw banyak, jadi gw harus lulus one shot”. Dan alhamdulillah, God helps me win this trial. Monggo, motivasi tiap orang beda-beda dan berangkat dari rasa emosi yang berbeda-beda juga, jujur aja buat gw yang memotivasi belajar 50% adalah amarah. 50% nya lagi, gw percaya di luar sana banyak bgt temen-temen gw, orangtua, dosen, dan lainnya yang percaya sama kemampuan gw kalo gw pasti bakal one shot.

Ini dekan kedokteran jamanku, “Saya yakin kamu pasti bisa one shot, saya percaya dengan kemampuan kamu” – Pak Fit.

Udah sekelas dekan yang nyemangatin, masa gw mau males-malesan belajar? gak mungkin. Gw mulai nyusun strategi supaya per harinya gw bisa belajar efektif. MOST OF THE TIME, gw belajar sendirian dari jam 07.00 pagi hingga 01.00 WIB dini hari. Bukan karena gw pengen sendirian, tapi keadaan lah yang maksa gw harus bangkit dan gw percaya kalo Tuhan tau kemampuan gw dan mempercayakan skenario hidup bahwa gw harus nyicil sendiri ;’) it took tears for one day, sampai akhirnya gw sadar kalo gw harus bangkit dan memperjuangkan nasib gw sendiri, with or without a hoe. Beberapa hari, gw makan di luar sambil nyicil soal, supaya ga jenuh di kamar terus. Gw biasanya ditemenin Fifi kalo belajar di kamar, tapi itu juga cuma jadi temen melek doang dan ga banyak diskusi, soalnya doi udah lulus UKMPPD duluan bulan Agustus. Kadang, gw belajar di luar juga bareng sama Aya dan Amel, sambil diskusi tapi sumpah pertemuan kita bisa diitung pake jari dan gak intense tiap hari bareng.

Cara belajar gw dari dulu emang visual learning, maka dari itu perlu banget spare time supaya luang dan ga buru-buru bikin catetan warna-warni yang aEsTheTic. Belajar dengan warna membuat gw jadi lebih mudah mengingat, karena dengan metode color coding, belajar jadi fun dan lebih mirip photographic memory.

Tabel minimalis supaya mudah mengingat perbedaan diagnosis satu dan lainnya (contoh di gambar: Duh pada genitalia feminina, Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin)

Gw belajar teori dulu, gw rangkum yang emang bener-bener penting dan gw frequently asked di UKMPPD. Gw juga banyak ngerangkum materi-materi departemen favorit gw karena bisa banget buat meningkatkan strategi menjawab dengan benar saat ujian nanti, begitupun pelajaran yang least favorite, karena ga bisa dipungkiri itu adalah kelemahan-kelemahan gw. Jangan sampe deh di materi favorit gw sampe salah jawab padahal gampang begitu pula yang gw gak suka, jangan sampe jadi penghambat kelulusan gw.

Bikin prioritas. Pelajarin yang kalian suka, jagoin, dan gak beban dulu (buat aku pribadi). Setelah itu aku gempur di materi2 yg aku least-favorite (IKM, kardio, mata, obsgyn :p)

Awal-awak gw targetin 50 soal per hari dengan sistem open book, jadi konsepnya gw buka soal sambil buka lecture bimbel seperti mantap, bimbel BOY, dan optima. Gw bedah satu-satu per opsi dan perhatikan banget setiap clue di soal. Tenang aja, sebenernya soal UKMMP itu ga menjebak-menjebak banget kok, asal kalian hafal mati materi dan ke-khas-an tiap penyakit. Sistemnya memang one best answer, jadi menurut gw justru lebih mudah dengan disclaimer harus benar-benar fokus dan memahami patognomonis dari tiap penyakit, mulai dari definisi sampai tatalaksana. Kira-kira gambarannya seperti ini:

Dulu gw bisa nyari dari etio,pf,pp, patofis, talak (pertanyaan khas UKMPPD)

Tapi mulai H-2 minggu, gw mulai garap ratusan soal dan meninggalkan metode ini (karena pegel, simpel). Gw mulai ngerjain TO online yg ratusan. Gw pribadi ikut juga bimbel optima (sebulan sebelum UKMPPD dan dapet mentor yang ter-favorit se-optima, dr. Ook). Jadi, dari optima juga udah ada paketan soal-soalnya baik hard copy maupun virtual di web, sehingga gw ga daftar yg lain2 kyk FDI, otakudi, dll. Adapun aku ikut TO mantap dan ga nyesel sama sekali karena worth the money, plus dapet pembahasannya juga. Gw bukan ngiklan atau endorse ya, tapi pengalaman CBT gw, soal-soal prediksi terjos adalah mantap, optima, mediskus. Namun, tak bisa dipungkiri gw juga getol banget ngerjain prediksi-prediksi dari bimbel lain seperti PADI, Ingenio, dan lainnya (OMG sampe lupa itu dulu ada apaan aja ya bimbel dari UI sampe UB kayaknya ada). Meskipun tu CBT NOV SUSAH but at least ada lah beberapa soal yg gw temuin di bimbel-bimbel tersebut.

Oh ya karena ini H-2 bulan (berdasarkan timeline temen-temen), baiknya temen-temen mudengin teori dulu deh. Teori dan soal, both are important. Soal bikin kita tahu medan dan familiar sama pertanyaan serta penyakit yg FAQ ( frequently Asked Question) di UKMPPD. Teori bikin kalian jadi pede dan pinter, mau soal kayak apapun kalo udah megang teori, jadi lebih yakin ketika menjawab.

Bikin juga survey per UKMPPD periode-periode sebelumnya buat strategi kira-kira bakal materi apa yang sering banget keluar. Ada yang bilang sih kerjain soal dari tiga tahun terakhir baik CBT dan OSCE konsepnya begitu. Gospeed aja lah namanya juga ikhtiar. Kalo kalian super niat, pasti Allah malu ga neglulusin kalian πŸ™‚

PRAY TO GOD.

Aku bisa lulus UKMPPD spt ini, bukan berarti aku hebat. Simply karena Allah kasih kesempatan lulus oneshot dan menutupi aibku selama ujian.

Last but not least, berhubung agama gw muslim, gw share sedikit kegiatan ibadah yang menunjang buat ujian ya, supaya kalian tenang dan diberikan kelancaran. Inget, yang kasih kelulusan itu ALLAH, mau sepinter apapun kl Allah gak ridho ya lo gak jadi dokter.

  1. Shalat taubat
  2. Shalat dhuha
  3. Shalat tahajjud, shalat hajat, shalat witir (jam 03.00 WIB)
  4. Sedekah (sisihkan tabungan buat hajat ini)
  5. Shalat fardu tepat waktu, biar Allah ga menunda kebahagiaan kalian
  6. GAK NYEPELEIN TEMEN SENDIRI
  7. GAK MANDANG RENDAH TEMEN SENDIRI
  8. IKHLASIN KEDZOLIMAN SELAMA KOASS mau itu dosen, temen, perawat, semuanya set your self at peace
  9. MINTA MAAF DAN MINTA DOA KE ORTU, TEMEN, DOSEN, DAN PERAWAT MARGONO
  10. RANGKUL TEMAN, NYEMANGATIN TEMAN, ENCOURAGE TEMAN KARENA UKMPPD ITU MENJENUHKAN DAN BEBAN MENTAL BGT πŸ˜’πŸ™πŸ»

So chatty, tapi semoga bisa memberikan kalian semua insight ya, gw gatau if it’s working on you or not unless you try it, but for me and many of my fellow friends, it worked.

dari Gita Rahmatika (FK Unsoed 2014)

Success is a ladder that can not be climbed with your hands on your pocket

itu yang jadi prinsip gw dari dulu
That was my jorney, How’s yours?

Leave a Reply